Nasional

Tiongkok – Washington Pilih Gencatan Senjata

China akan mengurangi separuh tarif impor Amerika Serikat (AS) atau senilai 75 miliar dolar AS,  menyusul dilakukannya gencatan senjata perang dagang kedua negara, seperti yang telah disepakati dengan Washington.

Demikian pula Washington diperkirakan akan mengurangi separuh tarif barang-barang China senilai 120 miliar dolar AS.

Penurunan tarif itu juga dilakukan, untuk menenangkan pasar, disaat para pelaku pasar khawatir, terhadap wabah virus corona yang telah menewaskan ratusan orang.

Satu hari sebelumnya, Presiden AS Donald Trump memuji hubungan antara negara-negara adidaya sebagai yang “terbaik” di pidato State of the Union-nya, dengan para pengamat mengatakan Beijing kemungkinan ingin bergerak pada tahap pembicaraan berikutnya menuju kesepakatan yang lebih luas.

Produk yang terkena dampak tarif yang diberlakukan pada bulan September meliputi makanan laut segar, unggas dan kedelai serta lampu tungsten untuk tujuan ilmiah dan medis, dan beberapa jenis pesawat.

Langkah ini bertujuan “mempromosikan perkembangan hubungan ekonomi dan perdagangan ChinaAS yang sehat dan stabil”, kata Komisi dalam sebuah pernyataan.

“Untuk mengurangi gesekan ekonomi dan perdagangan, dan memperluas kerja sama di bidang-bidang ini, China juga telah membuat penyesuaian yang relevan,” tambahnya, merujuk pada pemotongan AS

“Kami berharap dapat bekerja sama dengan AS menuju penghapusan akhir dari semua kenaikan tarif.”

Untuk mengurangi gesekan ekonomi dan perdagangan, dan memperluas kerja sama di bidang-bidang ini, China juga telah membuat penyesuaian yang relevan.

Komisi juga mengungkapkan harapannya, bahwa kedua belah pihak dapat mematuhi perjanjian dan berusaha mengimplementasikan konten yang relevan sekaligus meningkatkan kepercayaan pasar.

Dampak Minimal 

Pada fase satu telah disepakati, bahwa Beijing setuju membeli tambahan barang-barang AS senilai 200 miliar dolar AS selama dua tahun kedepan.

Sebagai bagian dari kesepakatan fase satu, AS mengatakan akan membagi dua tarifnya pada  120 miliar dolar AS untuk barang Tiongkok menjadi 7,5 persen, sementara Trump membatalkan pungutan tambahan yang akan berlaku Desember lalu.

Terkait  wabah mematikan yang sekarang ini menghantui China,

seorang penasihat ekonomi Gedung Putih, pada hari Selasa mengatakan wabah virus akan menunda rencana Beijing untuk membeli barang dari AS berdasarkan kesepakatan.

Tetapi pada hari Kami,  Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan, pemerintah AS “tidak khawatir tentang itu”.

“Saya tidak berharap akan ada masalah di dalamnya dari memenuhi komitmen mereka,” katanya dalam sebuah wawancara televisi.

Soal virus corona, dinilainya masih terlalu dini untuk mengukur dampak ekonominya. Kenmdati diakui, virus akan memiliki dampak pada pertumbuhan global termasuk AS.

Wabah China telah menyebabkan Beijing memberlakukan pembatasan perjalanan di seluruh kota, dengan jutaan konsumen tinggal di rumah selama liburan Tahun Baru Imlek yang sibuk.

Krisis ini diperkirakan akan memukul ekonomi China yang sudah gagap, karena perusahaan dan pabrik menunda dimulainya kembali operasi.

Selama akhir pekan, Beijing mengumumkan bahwa impor AS yang dapat digunakan dalam perang melawan virus mematikan juga akan dibebaskan dari tarif pembalasan yang dikenakan dalam perdagangan.

Kepala strategi pasar AxiCorp Stephen Innes mengatakan, pemotongan tarif itu adalah “wortel kecil tapi manis yang harus dijuntai”.

“Di tengah gejolak ekonomi coronavirus, tidak terlalu sulit untuk menganggap Cina ingin memulai negosiasi,” katanya.

Ekonom Moody’s Analytics, Xu Xiaochun mengatakan kepada AFP, pengurangan tarif “masuk akal” karena China diperkirakan akan mengimpor lebih banyak barang AS sebagai bagian dari kesepakatan fase satu.

Tetapi waktunya mungkin lebih dari kebetulan. “Mungkin itu ada hubungannya dengan sentimen pasar,” katanya, mencatat bahwa indeks Shanghai Composite dan Shenzhen Composite turun pada Senin ketika pasar dibuka kembali setelah liburan baru-baru ini dan bereaksi untuk pertama kalinya terhadap wabah tersebut.

“Ini bisa menjadi kasus China memberikan sinyal bahwa China sedang berupaya mengurangi ketegangan dan meningkatkan hubungan perdagangan, seperti meredakan gejolak keuangan dan penghindaran risiko di pasar saham,” katanya.

Mnuchin mengatakan sebagian besar tarif AS akan tetap ada sebagai insentif bagi Beijing untuk beralih ke tahap negosiasi berikutnya. (BN/*/Ari)